Negeri Kepulauan yang Lupa Jati Dirinya

Related Articles

Kini di dunia hanya dua negara yang menyisakan hamparan hutan terbesar, yakni Brasil dan Indonesia. Brasil punya hamparan hutan terluas yang berada di cekungan Amazon, sementara Indonesia di Kalimantan dan Papua. “Beberapa tahun mendatang, ketika Brasil selesai membangun highway menembus Amazon, luas hutan menyusut. Kayu sebagai bahan baku kertas pun menipis,” kata You Churl H, warga asal Korea Selatan.Majalah National Geographic edisi Januari 2007, yang menurunkan laporan Serpihan Terakhir Amazon, menunjukkan Trans-Amazon Highway dan jalan BR-163 sepanjang 1.770 kilometer dari Mato Gross ke Santarem di Para, perlahan hancurkan hutan Amazon seluas 477,698 juta hektar (2005) dengan laju 3,1 juta ha per tahun.

Bagaimana di Indonesia? Dengan luas hutan 120 juta hektar, Departemen Kehutanan memetakan, periode 2000-2005, angka deforestasi hutan Indonesia mencapai 1,18 juta hektar. Memang angka deforestasi lebih rendah daripada Brasil, tetapi luas hutan kita lebih kecil

Hutan terus terdegradasi, tetapi kita sering lupa, Indonesia tidak hanya hutan. Mantan Presiden Abdurrahman Wahid menegaskan bahwa lautan Indonesia lebih luas dan hanya orang yang tidak dapat membaca peta yang lupa. Melalui Deklarasi Djoeanda, laut Indonesia mencakup 5,8 juta kilometer persegi, yang merupakan tiga per empat luas Indonesia. Terdapat lebih 17.500 pulau dan dikelilingi 81.000 kilometer garis pantai, sebagai garis pantai terpanjang kedua di dunia.

“Laut Indonesia luas, beriklim tropis sehingga rumput laut tumbuh dan dipanen sepanjang tahun. Karena itu, saya datang,” ujar You masih dengan mimik serius. Dia memperlihatkan peta Google Arts di laptop. Memperbesar citra bola dunia jadi Indonesia, jadi Bali, lalu jadi Nusa Lembongan.

Tampak bangunan di Nusa Lembongan, yakni rumah, kantor, hingga bungalow. Hebatnya, dari citra yang diolah jadi tiga dimensi, terlihat budidaya rumput laut di pesisir hingga kedalaman 10 meter yang dibidiknya untuk dijadikan ladang rumput laut merah.

You orang Korea, tetapi berkat teknologi, malam itu dia menggurui Kompas tentang potensi lahan pesisir Indonesia. Kompas pun menduga?lagi-lagi berkat teknologi?You telah “memata-matai” potensi Indonesia sebelum menginjakkan kaki di negeri ini. Vietnam, Thailand, China, Jepang, Filipina, Meksiko, Amerika, dan Australia ternyata telah disambangi You, tetapi Indonesia lokasi budidaya terluas, dengan kondisi iklim terbaik bagi perkembangan rumput laut merah.

“Negara ini berpotensi besar, tetapi belum digarap. Tidak kurang 120.000 hektar, dapat dibuat ladang rumput laut,” ujar You.

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya Departemen Kelautan dan Perikanan Made Nurjana, yang ditemui terpisah di Kuta, Bali, mengoreksi You. Made mengatakan, lahan rumput laut 120.000 hektar merupakan data usang. “Saya yakin potensinya lebih besar sebab rumput laut dapat hidup di Karawang dan Pelabuhan Ratu,” ujar Made.

Spesies Unggul

Secara umum, budidaya rumput laut dikerjakan pada perairan berkedalaman 5-15 meter, dengan tingkat keasaman 6 sampai 9 pH, dengan suhu air sekitar 20-28 derajat Celsius. You dan koleganya, Grevo dari Universitas Sam Ratulangi, bukan saja mencari lokasi budidaya, mereka pun mencari spesies rumput laut terunggul di Indonesia sehingga produksinya maksimal.

“Kami masih mencari spesies rumput laut merah lainnya. Kami yakin ada yang pertumbuhan massanya lebih besar, pernah ketemu tapi mati,” kata Grevo. Kini, Grevo dan You pun mondar-mandir di perairan Bali dan Lombok mencari spesies unggul itu.

Di Korea sebenarnya ada rumput laut merah Gelidium amansii. Namun, karena Korea subtropis, maka panen rumput laut hanya dua bulan, yakni Mei-Juni. Sementara di Indonesia, rumput laut merah Pterocladia lucida dapat panen sepanjang tahun.

Sejak Oktober 2006, masyarakat Nusa Lembongan dilibatkan membudidayakan Pterocladia lucida, sedangkan di Lombok mulai Februari 2007. Lokasi itu dipilih karena masyarakat setempat terbiasa tanam rumput laut, meski jenis cotonii yang tidak berserat.

Ketika tahun depan You membangun pabrik kertas percontohan di Bali, diharapkan bahan baku datang dari dua lokasi itu. Berapa investasi untuk pabrik itu? You tersenyum simpul, menunjukkan foto putra seorang taipan ternama Indonesia. Dikatakannya, putra sang taipan akan mendanai usaha You.

Negara kepulauan ini memang lupa jati dirinya. Kita yang mengaku bernenek moyang pelaut lalai sehingga You?pria Korea itu?yang pegang paten atas produksi kertas dari rumput laut yang tumbuh subur di perairan negeri ini. Perairan yang selama ini kita “belakangi” akibat lenyapnya visi kelautan. []

Penulis : Ryo
Sumber : Kompas Online, 23 Juli 2007

Comments

  1. ngeri…ga kebayang deh,mau jadi apa negri ku ini nantinya…klo smua kekayaan qta dah di ambil alih oleh orang2 luar,trus bagaimana nasib anak n cucu qta??:(

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Menarik

Sejarah Pramuka

"Kenyataan sejarah menunjukkan bahwa pemuda Indonesia mempunyai saham besar dalam pergerakan perjuangan kemerdekaan Indonesia serta ada dan berkembangnya pendidikan kepramukaan nasional Indonesia. Dalam perkembangan...

Pendekar Kali Pesanggrahan

Sejarah Jakarta mengenal berbagai sosok pendekar sebagai pejuang penegak keadilan yang berupaya membebaskan tanah air dari cengkeraman kuku penjajahan. Sifat satria mereka merupakan inspirasi...

Teungku Krueng Meureubo

Saya menyapa pak tua yang berkopiah itu dengan sapaan Teungku. Entah Teungku apa, seperti kebanyakan pemuda memanggilnya. Saya sebut saja Teungku Krueng Meureubo, dan...