Preet Chandi, Perempuan Kulit Berwarna Pertama yang Melintasi Antartika Sendirian

Related Articles

Seorang perwira Angkatan Darat Inggris keturunan Asia diperkirakan menjadi perempuan kulit berwarna pertama yang menyelesaikan ekspedisi solo melintasi Antartika.

Preet Chandi melakukan perjalanan sejauh 700 mil (1126,54 Km) dalam 40 hari, walau menghadapi suhu -45 derajat Celcius, jarak pandang yang buruk, dan kelelahan di sepanjang jalan.

Perempuan asal Kota Derby, Inggris berusia 32 tahun itu mengaku menjalani tantangan itu karena ingin menginspirasi orang lain untuk “menembus batas”.

Mengumumkan prestasinya di media sosial, dia menulis: “Rasanya sangat tidak nyata akhirnya sampai di sini”.

Kapten Chandi, seorang fisioterapis Angkatan Darat, yang menggunakan nama “Polar Preet” menghabiskan dua tahun perencanaan dan pelatihan untuk ekspedisi itu.

Beberapa pelatihannya termasuk menarik ban sepanjang jalan Kota Derby dan perjalanan 27 hari ke Greenland untuk membantu membiasakan diri dengan kondisi cuaca ekstrem.

Polar Preet saat tiba di Antartika

Kapten Chandi melakukan perjalanan rata-rata setiap hari sejauh 17 mil (27,3 Km) dan menggunakan peralatan komunikasi khusus untuk mengirim audio dan foto ke keluarga selama misinya.

Setelah selesai, dia mengirim kembali pesan yang mengatakan: “Saya berhasil mencapai Kutub Selatan di mana salju turun.

“Rasanya sangat emosional sekarang. Saya tidak tahu apa-apa tentang kutub tiga tahun lalu dan rasanya sangat tidak nyata untuk akhirnya berada di sini.

“Sulit sampai di sini dan saya ingin berterima kasih kepada semua orang atas dukungan mereka.

“Ekspedisi artinya bukan untuk diri saya sendiri.

“Saya ingin menginspirasi orang untuk menembus batas dan percaya pada diri mereka sendiri.”

Preet dianggap sebagai perempuan Asia pertama yang menyelesaikan ekspedisi solo di Kutub Selatan

Kapten Chandi sebelumnya telah berbicara tentang bagaimana tantangannya “dianggap di luar norma bagi seorang perempuan Asia”..”

“Itulah bagian dari alasan mengapa saya ingin melakukan hal ini – demi orang-orang yang dianggap tidak cocok dengan citra tertentu,” katanya.

Ekspedisi itu diperkirakan memakan waktu antara 45 dan 48 hari.

Brigadir Jenderal Lizzie Faithfull-Davies, komandan Brigade Logistik ke-102, mengatakan: “Saya telah menyaksikan upaya Polar Preet di Antartika dengan rasa terpukau dan kagum karena saya telah melihatnya bertahan pada jarak dan kecepatan yang luar biasa setiap hari dalam ekspedisinya.

“Podcastnya yang menarik di situs webnya telah menghidupkan kondisi yang sulit dan daya tahannya yang ekstrem. Dia adalah perempuan yang benar-benar luar biasa.

“Saya benar-benar senang mendengar dia telah mencapai ambisinya untuk mencapai Kutub Selatan dan sangat bangga dia telah menunjukkan betapa kita semua dapat mencapainya jika kita menetapkan pikiran kita untuk itu,” kata Faithfull-Davies. []

Sumber : BBC News

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Menarik

Api Sang Fajar

Rajut hujan pengantar langkah Kepala-kepala yang tertunduk sayup Tak ada pagi Tak ada mentari Jangan terlalu lama tertunduk Tuan Tantanglah angin yang menyerbumu Sambutlah pasukan kabut yang mengepungmu Karena merah telah...

Sungai Bawah Tanah Terancam

Dulu, hampir tidak ada yang mau melirik tanah gersang dengan batuan karst. Bagaimana tidak, untuk lahan pertanian saja sering tidak optimal. Lahan tersebut dianggap...

Mendaki Gunung Tambakruyung

“Gunung Tambakruyung? Di Mana Tuh?” Mungkin kalimat tanya itu yang akan terdengar ketika seseorang mengatakan hendak mendaki gunung dengan ketinggan 1994 mdpl ini. Tambakruyung,...