Hemat Listrik, Membantu Bumi

Seringkali kita melihat jargon-jargon hemat listrik, tetapi apakah Anda sudah melaksanakannya?

Kalau Semua Orang Bisa Berhemat, Kita Juga Bisa

Listrik menjadi salah satu kebutuhan paling penting dewasa ini. Hampir semua kegiatan mengandalkan listrik, entah kegiatan santai seperti menonton TV, browsing internet, atau pun kegiatan serius seperti bekerja. PLN sendiri menargetkan 5000 megawatt yang akan mengalir tahun 2012 ini. Kebutuhan litrik memang meningkat setiap tahun. Tahun 2011, kebutuhan listrik naik 5,75 persen menjadi 72,95 persen atau sekitar 3,4 juta rumah tangga mendapat sambungan listrik baru dari tahun 2010.

Tapi tahukah Anda, bahwa kebutuhan listrik yang dapat dipenuhi oleh pemerintah kebanyakan hanya di kota-kota besar saja? Mengapa? Karena kegiatan ekonomi di Indonesia yang terpusat pada kota-kota besar memerlukan listrik dengan jumlah besar, dan pada akhirnya energi yang dikeluarkan oleh pemakaian listrik ini sangat besar dalam menyumbang efek rumah kaca atau Global Warming.

Sebenarnya, mengapa kita dianjurkan untuk melakukan penghematan listrik? Sebabnya adalah pasokan listrik yang dapat disuplai oleh pembangkit-pembangkit listrik di Indonesia hanya mencakup beberapa persen saja dari kebutuhan listrik di seluruh nusantara. Ya, dan sebagian besar itu tersedot pemakaiannya kepada kota besar.

Banyak cara yang dapat kita lakukan untuk menghemat listrik. Jangan boros! Itu kunci utama dari penghematan. Pakailah listrik seperlunya saja. Beberapa daftar alat elektronik dengan cara penghematannya akan listrik -dikutip dari WWF Indonesia-, bisa dilihat sebagai berikut.

Penggunaan Listrik di Rumah

  1. Matikan lampu dan peralatan elektronik (televisi, komputer, stereo, mesin cuci, oven, hingga video game) bila tidak diperlukan.
  2. Jangan meninggalkan alat elektronik dalam keadaan stand-by. Mereka masih mengonsumsi listrik!
  3. Memasak air minum? Didihkan sekaligus dalam jumlah banyak, sesuai kebutuhan hari itu. Mau memanaskan air untuk membuat kopi atau teh? Ya, seperlunya saja.
  4. Perlu membeli mesin cuci, kulkas, mesin pencuci piring, atau oven, pilih model yang paling hemat energi yang mampu Anda beli. Memang harganya agak mahal, tapi hanya awalnya saja, kan? Anggap saja investasi, toh Anda tak perlu membayar tagihan mahal lagi.
  5. Nyalakan pemanas air listrik untuk mandi beberapa saat sebelum digunakan dan segera matikan bila tidak dipakai lagi.
  6. Bersihkan saringan penghisap debu. Saringan yang tersumbat menyebabkan motor bekerja lebih berat sehingga menggunakan lebih banyak listrik.
  7. Pasang pemanas tenaga matahari di atap rumah. Jadikan rumah Anda sebagai sumber tenaga!
  8. Pilih lampu yang tepat : daya dan ukuran sesuai dengan kebutuhan. Pemanfaatan cahaya alami yang optimal. Lampu dan rumah lampu dijaga selalu bersih.
  9. Ganti lampu yang Anda gunakan dengan lampu hemat energi. Lampu jenis ini menggunakan energi 80% lebih sedikit dan berumur sampai 10 kali lipat lebih panjang dibandingkan lampu biasa. Harganya memang lebih mahal, tetapi Anda dapat menghemat biaya listrik.
  10. Sesuaikan jumlah titik dan daya (watt). Menggunakan banyak titik lampu dengan daya rendah akan lebih hemat energi dan baik untuk kondisi mata dibandingkan menggunakan 1 titik dengan daya besar.
  11. Jangan biarkan keran mengalir terus menerus. Air termasuk sumber daya yang perlu dihemat.
  12. Mandi dengan shower? Tidak perlu berlama-lama berdiri di bawahnya ketika air terus mengalir.
  13. Dan, bila Anda berpikir untuk pindah rumah, kenapa tidak pilih atau buat rumah yang ramah lingkungan?
Baca juga:   IT Telkom Menanam Bersama FAST

 Di Kantor atau di Sekolah

  1. Matikan monitor komputer pada saat makan siang atau istirahat. Sebelumnya simpan dulu pekerjaan yang sedang menunggu diselesaikan.
  2. Pastikan semua peralatan kantor dimatikan ketika malam hari atau pada saat akhir minggu.
  3. Matikan layar komputer apabila sedang beristirahat makan siang.
  4. Matikan lampu ketika ruangan tidak digunakan.
  5. Hemat kertas (dan juga energi yang digunakan saat memproduksinya) dengan mencetak di kedua sisi dan dengan menggunakan kembali kertas bekas.
  6. Belilah perangkat kantor, seperti komputer, printer, dan mesin fotokopi yang hemat energi.
  7. Bila perlu, atur “energy audit” secara berkala untuk gedung Anda. Para ahli energi akan menganalisa kapan dan dimana saja terjadi pemborosan energi dan apa yang bisa dilakukan agar energi tersebut bisa digunakan secara lebih efisien. Audit ini biasanya gratis. Termasuk audit untuk proses produksi dan kendaraan yang dipakai oleh semua pemakai gedung.

Dan berikut beberapa detail langkah penghematan pada beberapa alat rumah tangga atau perkantoran yang mengkonsumsi listrik

      1. Lemari Es

  • Pintu lemari es harus ditutup rapat dan hanya dibuka seperlunya.
  • Jangan masukan makanan dan minuman yang masih panas ke dalam lemari es karena akan membuat kulkas bekerja lebih berat.
  • Jauhkan lemari es dari sumber panas.
  • Isilah lemari es secukupnya.
  • Bersihkan kondensor secara teratur.
  • Konsumsi energi dari sebuah lemari es sama sekali tidak ada hubungannya dengan ukuran lemari es Anda. Sebagai gambaran, di pasaran, lemari es berukuran 400 liter akan mengonsumsi 106kWh/y. Lemari es model ini 5 – 15% lebih mahal namun akan menghemat energi dan uang Anda jauh lebih banyak. Biasanya produk ramah lingkungan ini berkualitas tinggi, tak perlu diservis sering-sering, dan tidak berisik.
  • Hindari lemari es dengan kompartemen freezer yang tergabung dengan kompartemen lain karena ia kurang efisien. Jadi lebih baik pilih lemari es dua pintu dengan ukuran freezer sesuai kebutuhan. Makin besar freezer, makin besar pula konsumsi listrik Anda. Jangan lupa periksa tingkat konsumsi energi lemari es Anda yang ada di buku panduan.
Baca juga:   Banjir Bandang, Kering Kerontang, Bangunlah Resapan Airmu!

     2. AC (Air Conditioning/ pendingin ruangan)

  • Matikan AC bila ruangan tidak digunakan.
  •  Atur suhu AC sesuai kebutuhan (sebaiknya tidak lebih dingin 5 derajat dari suhu luar), karena semakin dingin suhu semakin banyak energi listrik yang diperlukan.
  • Hindari kebocoran udara luar.
  • Pakailah timer switch untuk mengatur pemakaian sesuai kebutuhan

     3. Mesin Cuci Listrik

  • Gunakan mesin cuci hanya bila cucian Anda banyak.
  • Gunakan mesin cuci sesuai dengan kapasitasnya, isi air sesuai petunjuk.
  • Hindari penggunaan pengering listrik, gunakan panas matahari untuk pengeringan secara alami.
  • Beli mesin cuci dengan konsumsi listrik kurang dari 0.9 kWh/siklusnya. Cek dalam labelnya.
  • Jika menggunakan mesin pengering, pastikan mesin cuci Anda mampu berputar dalam kecepatan 1600 atau bahkan 1800 rpm. Mesin pengering dengan putaran lebih hemat dibanding mesin pengering dengan pompa pemanas.
  • Mesin cuci yang efisien mampu menghemat air hingga 1.500 liter per tahun. Hemat listrik, hemat air, hemat biaya!

      4. Setrika Listrik

  • Bersihkan bagian bawah sterika dari kerak/kotoran
  • Gunakan setrika otomatis karena lebih hemat listrik
  • Atur setrika listrik, sesuai dengan tingkat panas yang diperlukan.

      5. Mesin Pompa Air

  • Gunakan pompa air untuk mengisi tempat penampungan air, bukan untuk menyalurkan air
  • Gunakan penampung air otomatis sehingga aliran listrik akan terputus/pompa berhenti bekerja jika bak sudah penuh
  • Gunakan air jika secara hemat dan cegah kebocoran air pada kran atau pipa.

      6. Komputer

  • Untuk alasan praktis, pertimbangkan untuk membeli laptop dibanding desktop atau personal computer karena laptop  mengonsumsi listrik lebih sedikit 5 kali daripada desktop. Ketika Anda sudah memiliki desktop dianjurkan menggunakan layar monitor LCD dibanding CRT.
  • Nyalakan fitur power management pada komputer Anda. Screensaver tidak menghemat energi. Jadi lebih baik pilih blank screensaver. Periksa apakah komputer Anda sudah mendukung fitur Speedstep™ power management yang lebih baru dan mendukung penggunaan energi secara efisien.
  • Mematikan komputer Anda setiap kali tidak digunakan akan memperpanjang usia penggunaannya. Membiarkan komputer menyala sepanjang tahun akan memakan lebih dari 1,000 kWh/y, atau setara dengan total konsumsi listrik seluruh rumah.
  • Gunakan sambungan kabel dengan satu steker untuk pemakaian komputer, modem, scanner, printer, monitor, speaker, atau stereo set Anda. Jadi Anda tinggal menekan satu tombol untuk mematikan semua alat elektronik. Praktis untuk memotong penggunaan listrik lebih dari 200 kWh/y. Anda tidak perlu menggunakan fitur “stand-by” sama sekali.
  • Minimalisir mencetak data dengan kertas (printing), terutama dengan laser printer, karena menyerap listrik lebih banyak dibanding inkjet printer.
Baca juga:   Penurunan Tanah Semakin Mengancam, Gunakanlah Air Secara Bijak!

Hitung Sendiri Pemakaian Listrik Anda!

Biaya listrik = Total kWh (jumlah pemakaian listrik) x lama pemakaian dalam jam x Tarif Dasar Listrik (sesuai kelompok golongan)

Tarif Dasar Listrik (TDL) Menurut PLN

Golongan R1 (< 2200 VA), 1 kWh = Rp 320,- untuk pemakaian sampai dengan 20 kWh
Golongan R2 (2200 VA – 6600 VA), 1 kWh = Rp 575,-
Golongan R3 (>2200 VA), 1 kWh = Rp 621,-

Misalnya, untuk sebuah lampu berdaya 100 watt yang digunakan selama 10 jam setiap harinya, konsumen di kelompok R1 harus membayar
= 0.1 kWh x 10 x 30 hari x Rp 305,- = Rp. 9,150,- sebulan.

Sementara apabila lampu tersebut diganti dengan lampu hemat energi berdaya 20 watt, konsumen hanya perlu membayar = 0.02 kWh x 10 x 30 hari x Rp 305,- = Rp. 1,830,- sebulan.

Ganti Lampu 100 watt dengan lampu 20 watt untuk pemakaian 10 jam/hari.

Coba dihitung :

Penghematan energi listrik/bulan : (100W-20W) x 10 jam/hari x 30 hari = 2400 Wh = 2,4 kWh

Penghematan biaya/bulan :

Tarif R1 (< 2.200 VA) = rata-rata Rp. 320,- /kWh : 2,4 kWh x Rp. 320,- = Rp. 768,-

Tarif R2 (2.200 – 6.600 VA) = Rp. 575,-/kWh : 2,4 kWh x Rp 575,- = Rp. 1.380,-

Tarif R3 (>6.600 VA) = Rp. 621,-/kWh : 2,4 kWh x Rp 621,- = Rp.1,490,-

Emisi CO2 yang direduksi/bulan : koefisien emisi CO2 di Indonesia menurut IPPC (1998) = 781.2621 gram/kWh. Jadi 2,4 kWh x 781.2621 gr/kWh = 1.875 g = 1,875 kg CO2

Ini baru 1 alat elektronik. Ada berapa alat elektronik di rumah Anda?

Oleh Bramanti Kusuma Nagari
Referensi dari Tunas Hijau, WWF, dan Antara

  • Pembaca

    ilustrasi perhitungan konsumsi dayanya cukup memberikan gambaran.
    terima kasih informasinya

  • Shoffan

    trims, sangat bermanfaat. boleh di share ya???

  • @ shoffan & Pembaca,
    Thanks,
    Silakan dishare, biar berguna bagi lebih banyak orang.

    -astacala-