TWKM Mau Dibawa ke Mana?

Related Articles

        Sabtu pagi kemarin, iseng saya main ke sekret soalnya udah cukup lama juga gak main-main. Ternyata ada surat, dari panitia TWKM. Pas liat tanggal pelaksanaan, terus terang saya cukup salut juga.        Coba aja bayangin, 1 bulan sebelum pelaksanaan itu surat udah nyampe. Wow…salute!, Tapi pas udah saya baca semuanya, jujur aja ada beberapa hal yang buat hati saya miris? (lebih tepatnya mungkin kecewa dengan beberapa kejanggalan).

Apa pasal? Dari booklet, saya rasa tidak ada korelasi antara tema kegiatan dan bentuk2 kegiatannya. Tema kegiatan Pemberdayaan Mapala Sebagai Penggiat Olahraga Alam Bebas Dan Pemerhati Lingkungan Terhadap Masyarakat Dalam Pengelolaan Sumberdaya Alam Dan Lingkungan, yang saya lihat cukup diwakilkan hanya dengan Stadium General aja.

Sementara di Pendahuluan yang menurut saya buah pikiran dari kawan-kawan Penyelenggara, udah bisa merasakan betapa ‘powerfull’nya Forum TWKM untuk mengkritisi pemerintah republik ini, dengan output mapala-mapala sebagai agent of change tapi untuk kali ini saya merasa TWKM hanya sebagai forum pelatihan.

Tema itu hanya sebagai klise semata (mungkin biar dikatakan peduli dengan lingkungan) sebab yang dijelaskan detail hanya kenal medan, sampe mengundang para pakar yang kompeten dibidangnya. Apa persoalan lingkungan di semarang dan sekitarnya yang akan kawan2 panitia angkat dalam pembahasan? Atau nunggu dari peserta lain?

Setau saya, TWKM dari awal pelaksanaan lebih difokuskan untuk membahas isu-isu lingkungan & eksistensi mapala, bukan difokuskan untuk Kenal Medan, itu hanya sebuah selingan setelah penat dalam Temu Wicara dan baru disisipkan pada TWKM ke-3 (kalo saya gak salah yeee). Untuk Kenal Medan sendiri hanya berbentuk sharing pengalaman & ilmu, gak juga pake pembatasan quota peserta.

Sementara pelaksanaan kali ini…waduh…apa bedanya dengan kita kalo ikut pelatihannya ayasan Kapinis, manjat Tebingnya Skygers, dll ??? Tahun ’94 organisasi saya pernah jadi tuan rumah, dari omongan para tetua, TWKM ‘94 itu disepakati TWKM berikut2nya lebih fokus ke persoalan lingkungan.

Artinya, forum Temu Wicara tidak terputus untuk membahas persoalan2 lingkungan, 1 isu lingkungan yang dibahas di twkm sebelumnya dibahas lagi di twkm berikutnya, dicarikan solusi, dan dijadikan untuk sebuah pressure ke pemerintah, tapi bukan dalam bentuk aksi jalanan. Bisa dibayangkan betapa kuatnya tekanan pemerintah kalo seluruh Mahasiswa Pencinta Alam se-Indonesia kompak ngomongin permasalahan lingkungan? Oh iya, kalo untuk masalah pelaksanaan secara kesuluruhan, kami akui emang sedikit kacau pada waktu kami jadi tuan rumah untuk kegiatan Kenal Medan, tapi tidak se-kacau pelaksanaan TWKM di Padang tempo hari.

Saya mendapat kesan selama ini pemerintah ikut campur untuk pelaksaan TWKM, karena mereka ngeri dengan eksistensi mapala ?seperti yang saya bilang tadi…bayangin aja kalo semua mapala kompak ngomongSatu permasalahan lingkungan yang dijadikan pendapat bersama? jadi sedapat mungkin dibikin kacau, dibikin peng-kotak2an.

Mau bukti?? Programnya Purek III se-Indonesia berupa Pembinaan Mahasiswa Pencinta Alam se-Indonesia (PMPAI) yang dibikin per-Rayon. Tuh, kalau dipikir, tumben amat para Purek III ngadain pertemuan tiap tahun cuman untuk ngomongin soal ini. Kalo diurutkan lagi ke atasnya, ini programnya Dikti, tapi pas pelaksanaannya… busetttt…, susah sekali cair dana dari Dikti ini! Bukti lain, kenapa kawan2 mapala dari Universitas Muhammadiyah se-Indonesia ada forum sendiri? Dan denger2 kawan-kawan IAIN juga mau bikin forum sendiri juga.

Bukti lainnya lagi, beberapa mapala kesulitan atau dipersulit untuk mendapat Surat Rekomendasi untuk ikut TWKM dari Kampusnya. Iya khan??? Ayo ngaku… Dari bukti2 itu bisa ditarik kesimpulan? Sengaja saya gak angkat permasalahan mapala Universitas dan Fakultas sebab soal ini udah diputusin waktu TWKM Padang.

Saya pernah ikut (bawa nama mapala) dalam sebuah pertemuan sekitar tahun 2002 yang akhirnya ini menjelma jadi Konsorsium Anti Illegal Loging (KAIL) di Kalbar. Dalam forum itu ada salah satu kawan dari OMS Organisasi Masyarakat Sipil) yang ngomong, yangintinya mana nih mapala? Katanya pencinta alam, alam yang rusak yang dicintai? Kok gak ada suaranya sama sekali untuk permasalahan lingkungan? Ingat lho, hutan kalbar 10 tahun lagi habis! Secara pribadi, saya cukup kaget juga dengan omongan ini karena kawan tersebut meng-general-kan mapala yang ada di kalbar dengan satu kesimpulan :

Cuek Sama Soal Lingkungan! Cukup ngelanturnya, kita kembali lagi ke topik semula. Habis baca surat dari Panita, saya langsung sms ke contact person, sdr. Hendri Yanto. Isinya kurang lebih sbb :

“Bos, mau nanya, ente ngadain TWKM atau bikin kursus kepencintaalaman buat mapala se-Indonesia yang atas namain TWKM? ?dari pontianak? “

Balasan dari sdr. Hendri Yanto : “Diawal keg dprlkan pnymaan prspsi mtri, qt bkn pmtrian,ditikbrtkan u diskusi 2 arah,mk qt hdrkan mrk2 yg kmpten,u keg sm sprti dl,smg dpt d mngerti,trims”

Saya kok rasanya belum ‘ngeh’ yah? Seperti yang saya bilang diawal, setau saya TWKM ini forum pertemuan mapala (tingkat Universitas) se-Indonesia untuk membahas persoalan lingkungan di Temu Wicara dan sharing pengetahuan, pengalaman, dan ilmu serta unjuk kebolehan dari para peserta di Kenal Medannya. Untuk TWKM ini -bukannya saya anti pelatihan-, tapi dari jawaban sdr. Hendri saya mendapat kesan porsi Kenal Medannya yang lebih difokuskan, Temu Wicara saya anggap sekedar ada aja, wong dari temanya mapala hanya sebagai pemerhati lingkungan.

Tapi ok lah…mari kita coba fokus ke Kenal Medan. Yang saya tau, kawan2 yang ikut di kenal medan itu memang spesialiasinya di salah satu divisi yang diadakan. Simplenya, yang spesialisasinya di Gunung Hutan ngapain ikut di Panjat Tebing? Paling cuman jadi tukang masak atau tukang ngambilin air aja. Yang spesialisasinya di Panjat Tebing ngapain ikut Diving? Nah, karena masing2 divisi emang isinya udah orang2 yang kompeten… ngapain lagi pake perlu penyamaan persepsi sampe manggil orang luar segala??

Masing2 itulah yang saling sharing. Tidak mungkin ada Anggota Muda yang ikut, sebab udah pasti jadi kacung dan parah amat organisasinya sampe ngutus anggota yang belum jadi buat ikut TWKM?? Sama halnya dengan peserta yang tidak terlalu menguasai materi2 divisi, udah pasti juga jadi kacung. Bisa diambil contoh dari TWKM Padang, gak pernah diving kok ikut KM Diving? Yang saya denger,anak ini masuk inkubator. Saya pribadi -kalaupun misalnya ikut KM Panjat Tebing- gak bakalan mau di-belay sama Anggota Muda atau orang yang gak tau manjat, cukup tau dirilah, taunya manjat ya ikutnya KM Panjat Tebinglah buat apa ikutan KM lain.

Jadi intinya, Kenal Medan bukan tempat latihan, tapi udah praktek, saling unjuk kemampuan sekaligus sharing pengalaman dll. Gak ada waktu lagi buat misalnya ngajarin bikin simpul, ngajarin hanging belay, ngajarin management rope, dll. Kapan manjatnya??! Jadi KM hanya buat orang2 yang jago??

Tidak juga menurut saya, cuman ya begitulah… udah hukum alam kalo kita kacau udah pasti cuman jadi kacung. Kalo mau latihan, silahkan aja ikut pelatihan2 yang diadain tiap tahunnya, tinggal ngumpulin duit aja buat ikut, atau ikut Gladian.

Terus kenapa peserta dibatasi per divisi? Saya pikir masing-masing peserta udah taulah berapa alat yang dibutuhkan. Saya contohkan lagi di KM Panjat Tebing, peserta udah pasti bawa alat yang diwajibkan sama panitia. Kalo ada alat yang kurang, ya dimaklumin aja, kan gak semua mapala itu kaya? Gimana mau beli alat kalo misalnya anggaran dari kampus cuman 6 juta/tahun? Untuk jalanin program aja ga cukup kok. Kalo alasan panitia untuk safety procedure yang dipake, saya pikir kurang bisa diterima deh kalo dikaitkan sama kuantitas peralatan. Bagaimana koordinasi kawan2 Panitia dengan mapala2 se-Semarang & pihak2 keamanan untuk meminimalisir resiko? Kalau masing2 peserta KM emang udah kompeten, saya rasa kecil resiko yang kemungkinan timbul. Kecuali emang kalau wrong man on the wrong place, ya nasib2an jadinya. Mungkin bisa diusulkan dibahas di forum TW untuk persoalan ini.

Jadi ya gitu deehhh, sekiranya jadi wajar dan bisa dipahami aja kalo kontribusi yang disyaratkan terkesan mahal. Kemungkinan untuk fee para pemateri itu kali yee? Atau pesenan dari sponsor? Tidak ada bedanya TWKM besok ini dengan pelatihan2 yang diadain sama pihak luar. Kalo dibandingin, mungkin ?sekali lagi…mungkin? masih kerenan acara anak Pramuka. Jadi…apa kita mau disamain ama Pramuka? Pake tepuk Pramuka dong tiap kali kita ketemu dan gak cewek gak cowok panggilannya Kakak ?! 🙂

Segini aja dulu unek2 dari saya. Ini semua bukan untuk menjatuhkan atau bahkan menggagalkan TWKM, anggap aja kritikan. Semoga TWKM XVIII bisa menghasilkan sebuah pemikiran yang progresif revolusioner ke pemerintah, untuk mengatasi permasalahan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Dan semoga TWKM2 berikutnya tidak menjadi ajang latihan, ajang hura2, dan ajang mabok2an lagi. Mari kita sama2 buktikan diri sebagai agent of change di mata rakyat!!

Tabik! []

Penulis : Wening Prati Asa
Sumber : Gappala, Web Site Komunitas Pendaki Gunung

Comments

  1. saya pikir tidak harus peserta KM itu adalah orang yang SUDAH mapan di bidang nya, krn saya ga pernah baca tuh di brosur2 TWKM bahwa syarat peserta KM ga boleh AM. yg ada hanya info basic ilmu yg harus dimiliki, just that.

    Klo prinsip nya sharing pengetahuan, pengalaman, dan ilmu serta unjuk kebolehan dari para peserta di Kenal Medannya.” ya jangan bedakan AM ato A. Filosofi sharing itu pd siapa saja, membagi ilmu. klo masih pilih2 itu bukan sharing namanya.

  2. secara tidak langsung kita masih bisa berbangga masih ada wadah untuk kita ngumpul, ya itung2 ketemuan ama teman lama!!! kalo kita lihat perkembangan selama ini bahwa tidak terlihat ada perkembangan yang signifikan, emang betul!!! ketidak mampuan kita melebur atas nama forum itu sendiri selalu terhalang oleh prinsip yang berbeda. saya juga pangling ketika melihat tingkah kita seolah Kode Etik yang menjadi bagian dalam kepala kita hanya petisi yang dihasilkan agar kita menjadi sorotan, apaan tuh?

  3. artikel dan buah pikirannya bagus. Saya mo nambah juga uneg2 saya

    namanya saja wadah pecinta alam, berarti cinta alam-melestarikannya-jaga kehidupan bumi dan seterusnya. Bukannya sebaliknya (ngga perlu disebutkan ya). Tapi memang susah juga, sementara kita mo maju lewat mapala2 tapi sementara orang gunakan mapala bwt seneng2 dan pelampiasan mrk kan jadi repot. Smua pasti maksudnya baik, hanya saja sering berhenti di maksud, ngga sampai action gitulah. Akhirnya, ya susah juga,meski dah dibikin acara tingkat internasional pun kalo mentalnya nggak pengin maju, alias cuman pamer/show bhw aq suka dg hal2 yg berbau alam tapi ngga p'nah bwt sesuatu yg ada hsilnya bwt kelestarian lingkungan, so apa artinya pecinta alam ato namanya justru pengagum alam. Salam dari paul (pecinta alam dan mantan pembina PA di SMA swasta Semarang)

  4. welcometothejungle

    untuk sekedar agar “sejarah” itu tidak punah, mengingat bangsa kita yang pelupa dan malas mencatat sejarah

    twkm jogja 1998 keikutsertaan I astacala dlm event ini
    astacala menjadi pelopor perubahan dalam segala hal. terutama budaya lama yang selama ini ada di forum temu wicara, misal ttg pemegang amanat PIN nasional yang secara turun-temurun dipegang satu mapala di bandung dirubah jadi bergiliran dan dilakukan dengan kampanye terbuka
    PIN pun berubah format fungsi dan tugasnya menjadi lebih luas
    target merubahnya harus diambil amanat PIN, tahun berikutnya, era Ketua Kebo, PIN kita pegang dan mulai diterapkan model canggih yang didukung perkembangan IT dan teknologi internet untuk memperluas jangkauan

    setahun berikutnya regenerasi misi perubahan visi TWKM dan PIN masih bisa jalan, mulai tersendat seiring seretnya regenerasi astacala
    misi dan visi TWKM dan PIN mungkin hanya tersisa di relung memoriku dan Kebo mungkin kalo masih bisa mengingat

    kapan kita diskusi lagi?????

    VIVA ASTACALA !!!
    honje26

  5. mas..kok ga pernah mampir sekre lagi..anak2 pada kangen buat diskusi n ngakak keras-keras tuh disekre…. 😉

  6. dari segi rekostruksi pemikiran mapala, q setuju dg penulis….
    tapi dari segi positif action, sebaiknya ga usah terlalu jelas gitu jelasinnya…nanti mlah menimbulkan rasa yang gimana gitu….
    salut & jempol buat penulis karena rajin bgt nulis segitu panjangnya & pemikirannya…

  7. saya sangat setuju dengan tulisan bapak… dan ini tiap tahun selalu dwacanakan baik diTWKM maupun dtingkat mapala (organisasi maupun perorangan). Sebenarnya sudah bagus ada TWKM tp hanya perlu terobosan aj seperti Gunung hutan arahanna ke permasalahan sampah ataupun penggundulannya).Susur pantai mgkn sama atau dibuat rencna konservasi flora dan fauna. Sudah bosan kita mengandalkan pemerintah….Jika memang awalnya TWKM untuk bahas lingkungan kita arahkan saja kesana…. Buat yang mau maju tuan rumah haruslah tau keadaan sekitarnya yang parah sehingga ini menjadi acuan utama dalam maju sebagai tuan rumah dan teman2 mapala datang untuk mebantu mengatasinya…. MAPALA sangatlah Kuat, MAPALA hanya butuh sedikit sentuhan yakni JIWA PEDULI LIngkungan…VIVA MAPALA

  8. ass.
    TWKM dari tahun ketahun makin menungjukan kemunduran yang siknifikan dan sebuah kenyataan berbeda pada awal2 pelaksanaan TWKM.

    Sekarang TWKN hanyalah sebuah simbolis pengakuan bagi segenap peserta TWKM bahwa kita memiliki Forum Nasional MAPALA, sekarang pun juga selama TWKM yang pernah saya ikuti dan mendegar cerita2 dari para alumni TWKM bahwa Hampir kegiatan TWKM yang di ikuti tidak memiliki manfaat…habis TWKM selesai pula Acara walaupun ada rekomendasi yang di lahirkan.

  9. tujuan TWKM:
    1. menumbuhkan persatuan, kesatuan dan persaudaraan antar mahasiswa pencinta alam sebagai implementasi dari kode etik pencinta alam indonesia.
    2. menumbuhkan kesadaran, sikap kritis mahasiswa pencinta alam terhadap permasalahan lingkungan.
    3. meningkatkan peran serta mahasiswa pencinta alam dalam permasalahan lingkungan dan organisasi pencinta alam.
    4. meningkatkan wawasan di bidang ilmu kepencintaalaman.
    5. melakukan kegiatan pengabdian masayarakat sebagai implementasi dari tridarma perguruan tinggi.
    6. memberikan solusi yang nyata bagi permasalahan organisasi mahasiswa pencinta alam, masyarakat dan bangsa.

    kalau disimak baik2 tujuan diatas, saya rasa tidak ada yang salah di TWKM.
    untuk mencapai tujuan pertama, TWKM harus selalu dilaksanakan. sampe sekarang kan masih eksis. untuk tujuan kedua, stadium general dilaksanakan untuk itu. tujuan ketiga, dicapai melalui kegiatan temu wicara yang didalamnya membahas ttg permasalahan organisasi mahasiswa pencinta alam (komisi A) dan permasalahan lingkungan (komisi B). untuk tujuan keempat, dicapai melalui kegiatan kenal medan. tujuan kelima, setiap penyelenggara selalu mengagendakan untuk melakukan kegiatan pengabdian pada masyarakat, meskipun bentuk pengabdiannya berbeda-beda. untuk tujuan keenam, TWKM selalu menghasilkan solusi2 untuk setiap masalah, baik itu masalah keorganisasian ataupun lingkunngan. solusi tersebut selalu disampaikan pada pihak2 terkait.
    jadi menurut saya tidak ada masalah dengan TWKM bila merujuk pada tujuan TWKM itu sendiri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Menarik

Di Negeri Laskar Pelangi

Dari dalam pesawat yang baru terbang puluhan menit dari Jakarta, saya melihat hijaunya Pulau Belitung lengkap dengan beberapa landscape bopeng pertambangan timah di beberapa...

Telkom dan Kominfo Salurkan Bantuan Dana Sosial melalui Astacala Telkom University

Diharapkan dengan mendapatkan bantuan tersebut Astacala dapat memberikan manfaat baik kepada masyarakat dan juga pihak kampus Telkom University dengan dilaksanakannya kegiatan kegiatan amal dan juga kegiatan sosial.

Sistem Proyeksi Peta

{nl} Proyeksi peta berarti cara untuk menggambarkan bumi yang berbentuk bulat ke atas media yang datar, seperti kertas. Dari segi bentuk, mungkin representasi terbaik bagi...