Vegetasi Edelweiss Gunung Gede – Pangrango Terbakar

Related Articles

        Lahan yang ditumbuhi vegetasi edelweiss dan pohon santigi yang tumbuh{nl}di blok Alun-alun Suryakancana Barat, Taman Nasional Gede- Pangrango,{nl}terbakar sejak Minggu (17/9). Kebakaran diduga akibat kecerobohan{nl}pengunjung yang mendaki kawasan dengan ketinggian 2.750 meter di atas{nl}permukaan laut itu.
{nl}
{nl}

{nl}{nl}

[more]

        Sukabumi – Lahan yang ditumbuhi vegetasi edelweiss dan pohon santigi yang tumbuh di blok Alun-alun Suryakancana Barat, Taman Nasional Gede- Pangrango, terbakar sejak Minggu (17/9). Kebakaran diduga akibat kecerobohan pengunjung yang mendaki kawasan dengan ketinggian 2.750 meter di atas permukaan laut itu.

        Kepala Balai Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGP) Novianto Bambang Wawandono mengatakan, api sudah seluruhnya bisa dipadamkan Selasa lalu. Para pendaki dan pengunjung yang melakukan ziarah itu biasanya membuat perapian dari kayu-kayu hutan untuk menghangatkan tubuh. Diduga, salah satu perapian yang digunakan para pendaki dan peziarah belum sepenuhnya mati, tetapi sudah ditinggalkan.

        Angin yang kencang kemudian meniupkan bara api ke arah padang ilalang yang kemudian merembet ke vegetasi edelweiss dan pohon santigi. Padahal, pembuatan perapian dengan memanfaatkan kayu dari taman nasional sudah dilarang. “Sebenarnya (pengunjung) tidak boleh membuat perapian dengan memanfaatkan kayu dan apa pun yang tumbuh di dalam taman nasional. Mereka pasti mendapatkan kayu dengan menebang, dan itu sudah kami larang,” kata Novianto.

        Kebakaran pertama kali diketahui oleh sebuah kelompok pencinta alam yang melintas di blok tersebut. Anggota pecinta alam itu kemudian menginformasikan terjadinya kebakaran kepada petugas di Balai TNGP di Cibodas, Cianjur. Sambil menunggu kedatangan polisi hutan dan sukarelawan Montana, para anggota pencinta alam tersebut berusaha memadamkan api dengan peralatan seadanya. Blok yang terbakar berjarak 11,6 kilometer dari gerbang pendakian Cibodas dan harus ditempuh dengan berjalan kaki selama 6 jam hingga 7,5 jam. Sulit dipulihkan

        Setelah mendapat pemberitahuan, satu regu sukarelawan dan polisi kehutanan kemudian naik ke blok yang terbakar dengan membawa peralatan seadanya, mengingat jarak dan waktu tempuh. Regu pemadam itu kemudian turun pada Selasa dan digantikan oleh satu tim lain yang naik pada hari yang sama. Tim kedua ini membawa beberapa peralatan seperti penentu global positioning system (GPS), kompas, dan alat-alat dokumentasi. Tim kedua ini bertugas mendata titik api, nilai kerugian secara lebih rinci, dan mendokumentasikan lokasi kebakaran.

        Novianto mengatakan, jika dilihat dari luas kebakaran 3 hektar, itu termasuk kecil bila dibandingkan dengan blok Alun-alun Suryakancana seluas 60 hektar dan taman nasional seluas 22.000 hektar. Namun, karena kebakaran terjadi pada blok yang memiliki vegetasi langka, kebakaran itu termasuk sangat berbahaya. “Ekosistem di ketinggian seperti itu sangat sulit dipulihkan,” ujarnya.

        Berbekal hasil pendataan dan rekomendasi dari tim kedua yang direncanakan turun pada Rabu ini, langkah selanjutnya untuk rehabilitasi dan kelangsungan pendakian akan segera dirumuskan. (aha)

Sumber : Kompas Online, Edisi 20 September 2006{nl}{nl}

More on this topic

Comments

Popular stories

Peduli Bencana Longsor Banjarnegara

1 INDONESIA 1 RASA... Indonesia kembali menangis, Jumat sore 12 Desember 2015 Bencana Alam Tanah Longsor kembali terjadi di Kabupaten Banjarnegara tepatnya di Dusun Jemblungan, Desa Sampang, Kecamatan...

Bumi Ini berharga

Bagaimana Tuan dapat membeli atau menjual Langit dan kehangatan tanah? Gagasan ini aneh bagi kami Kalau kami tidak memiliki udara yang segar Dan air...

Diktat Panjat Tebing (Rock Climbing) Astacala – Bagian 6 : Simpul

Dalam membuat simpul ada beberapa hal yang harus diperhatikan yaitu simpul harus mudah dibuat, cepat dikuasai, aman/kuat, mudah dibuka. Menurut penelitian, simpul-simpul memiliki kekuatan...