Penelusuran Gua

Related Articles

Dalam penelusuran gua sangat ditekankan suatu etika yang harus dipegang teguh oleh para penelusur dan hal ini sudah menjadi motto NSS (National Speleological Society). Etika tersebut yaitu Take Nothing But Picture (tidak mengambil sesuatu kecuali foto), Leave Nothing But Foot Prints (tidak meninggalkan sesuatu kecuali jejak kaki), Kill Nothing But Time (tidak membunuh sesuatu kecuali waktu).

Pendahuluan

Speleologi berasal dari kata Yunani, Spalion (gua) dan Logos (ilmu).Sehingga dapat diartikan speleologi adalah ilmu yang mempelajari gua beserta ilmu dan lingkungannya. Menurut IUS (Interna-tional Union Of Speleology), yang berkedudukan di Wina Austria : ” Gua adalah setiap ruangan bawah tanah yang dapat dimasuki orang”

Gua memiliki sifat yang khas dalam mengatur suhu udara di dalamnya, yaitu sangat stabilnya suhu udara yang ada. Menurut catatan yang ada, penelusuran gua dimulai oleh John Beaumont, ahli bedah dari  Somerset, England (1674). Ia adalah seorang ahli tambang dan geologi amatir. Orang yang paling berjasa mendeskripsikan gua adalah Baron Johan Valsavor dari Slovenia. Ia mengunjungi 70 gua, membuat peta, sketsa dan melahirkan empat buku setebal 2800 halaman.

Untuk wisata gua pertama kali tercatat tahun 1818, ketika Kaisar Habsbrug Prancis I dari Austria meninjau gua Adelsberg (sekarang bernama gua Postojna) terletak di Yugoslavia . Sedangkan di Indonesia, faktor mistik dan magis masih melekat erat di gua-gua. baik sebagai tempat pemujaan, sesaji maupun bertapa. Bahkan sering dianggap sebagai tempat tinggal makhluk !!

Dalam penelusuran gua sangat ditekankan suatu etika yang harus dipegang teguh oleh para penelusur dan hal ini sudah menjadi motto NSS (National Speleological Society). Etika tersebut yaitu Take Nothing But Picture (Tidak mengambil sesuatu kecuali foto) Leave Nothing But Footprints (Tidak meninggalkan sesuatu kecuali jejak kaki) Kill Nothing But Time (Tidak membunuh sesuatu kecuali waktu)

Ilmu yang Berkaitan dengan Speologi

1. Geomorfologi

Adalah keadaan permukaan daerah kawasan gua merupakan suatu bentang alam yang khas. Khususnya di daerah karst, adanya bukit karst yang berbentuk cone karst, tower karst maupun bentuk morfologi lain seperti dolina, ovala, cockpit, sungai, maupun bentuk -bentuk lain yang merupakan ciri kawasan karst yang mengalami proses pelarutan.

2. Klimatologi

Keadaan iklim suatu daerah mempunyai pengaruh terhadap lingkungan gua, baik itu flora dan fauna, maupun bentuk fisik gua. Hal ini terjadi karena adanya perbedaan suhu, tekanan, curah hujan yang ada di daerah tersebut.

3. Hidrologi

Merupakan cabang ilmu yang berkaitan dengan mempelajari proses terbentuknya lorong gua yang disebabkan oleh aliran air baik secara fisik maupun kimiawi. Selain itu, proses terbentuknya ornamen gua seperti stalaktit, stalakmit, canopy, gourdam, dll, endapan dalam gua,sungai bawah tanah, yang kesemuanya itu merupakan bagian dari proses terbentuknya gua.

4. Geologi

Bagi ahli geologi, gua sangat menarik. Mempelajari bagaimana terbentuknya batuan karbonat atau gamping, batuan vulkanik, dan metamorfosa. Juga mempelajari tentang Tektonik, seperti pelipatan, pengangkatan dan pergeseran.

5. Biologi

Ekosistem yang berada di dalam sebuah gua sangatlah unik. Keunikan ini terjadi karena tidak pernahnya cahaya yang masuk ke gua, perubahan suhu yang sangat kecil, dan masih banyak faktor yang lain. Hal ini sangat berbeda dengan kondisi di permukaan yang boleh dibilang selalu mendapat cahaya.

6. Arkeologi dan Paleomologi

Nilai arkeologi dari suatu gua bisa terlihat karena adanya suatu peninggalan jaman purba yang masih bisa kita saksikan di dalam gua tersebut seperti lukisan di dinding dan peninggalan lainnya seperti kapak batu, patung, dan barang pecah belah. Gua yang memiliki nilai arkeologi contohnya ada di :

– Maros, Leang-leang, Sumpang Bita, di Sulawesi Selatan

– Fak-fak Irian Jaya

– Kalimantan Tengah, dan

– Flores

Selain ke-6 ilmu id atas, masih banyak cabang ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan penelusuran gua seperti antropologi,

Peralatan

Peralatan Pribadi

1. Helm

Helm untuk kegiatan caving berbeda dengan helm untuk rafting, climbing, atau olah raga lainnya. Tapi prinsipnya sama yaitu untuk melindungi kepala dari benturan benda keras. Untuk caving, helm ini pada bagian depannya dilengkapi dengan lampu penerangan.

2. Alat penerangan

Alat ini sangat vital untuk digunakan mengingat kondisi di dalam gua selalu gelap.Dianjurkan untuk membawa minimal tiga buah alat penerangan yang berbeda cara penggunaanya. Contoh alat penerangan yang biasa dipakai : Boom, senter, dan lilin.

3. Pakaian

Untuk pakaian, sangat dianjurkan memakai pakaian yang menutup seluruh badan dari kaki sampai leher, dan terbuat dari bahan yang cepat kering jika basah. Hal ini mengingat kebanyakan kondisi gua yang selalu dalam keadaan basah.

4. Sepatu

Sepatu sangat dianjurkan dipakai dalam caving. Diutamakan yang tidak menyerap air (sepatu dari bahan karet), dan memiliki sol yang kuat. Sepatu sangat penting mengingat kondisi dasar gua yang kebanyakan berupa batuan yang runcing dan tajam

5. Pelampung

Banyak digunakan pada penelusuran gua yang berupa sungai bawah tanah.

6. Sarung Tangan

Digunakan untuk melindungi tangan dari gesekan dengan tali dan dinding gua /batu yang tajam dan kasar.

7. SRT (Single Rope Technic)

Terdiri dari :

a. Seat harness

b. Ascender

c. Descender

d. Millon Rapide

e. Chest harness

f. Cowstail

g. Foot lopp

Peralatan Kelompok

1. Tali

Tali yang digunakan sama dengan yang digunakan pada tebing, tapi lebih baik menggunakan jenis static rope.

2. Ladders

Ladder atau tangga tali, biasanya terbuat dari kawat baja, atau dari tali. Digunakan pada pitch pendek dengan bentuk lintasan overhang.

3. Padding

Digunakan untuk melindungi tali dari gesekan. Terbuat dari bahan terpal yang kuat terhadap gesekan.

4. Peralatan lain

a. Webbing

b. Carabiner

c. Pengaman untuk tambatan

d. Hammer

e. Pulley

Pemetaan

Pemetaan gua sangat penting untuk dilaksanakan. Gua yang sudah terpetakan akan memudahkan para penelusur selanjutnya untuk menyusuri gua tersebut. Misal untuk peenlitian, SAR, maupun untuk sekedar penyusuran biasa.

Peralatan

1. Pita ukur / meteran

Gunakan meteran yang terbuat dari karet/plastik, ketelitian sampai centimeter, dan panjang sejauh mungkin ( ??30 m).

2. Kompas

Gunakan kompas yang simpel seperti kompas orienteering. Kalau mau lebih teliti gunakan kompas bidik.

3. Clinometer

Digunakan untuk mengukur sudut kemiringan terhadap bidang datar

4. Lembar catatan / Buku

Digunakan untuk mencatat data yang diambil selama pemetaan. Gunakan kertas yang tahan air, seperti kertas minyak.

5. Pensil

6. Penghapus

Kelengkapan Peta

Hal ? hal yang harus diperhatikan dan dicatat selama pemetaan diantaranya :

1. Nama gua. Usahakan sesuai dengan nama yang diberikan oleh penduduk setempat.

2. Grade peta. Digunakan untuk menunjukkan ketelitian daripada pemetaan.

3. Lokasi Gua.

4. Arah utara peta.

5. Skala peta

6. Cross section. Menggambarkan penampang melintang lorong gua sesuai skala.

7. Simbol ?simbol. Digunakan untuk menggambarkan keadaan / bentukan dari gua yang spesifik seperti runtuhan, sungai, dan danau.

Bahaya

Bahaya yang kemungkinan datang di dalam gua sangat banyak. Sebagian besar merupakan faktor dari alam. Diantaranya :

1. terpeleset atau jatuh

2. tenggelam

3. tersesat

4. kedinginan

5. runtuhan atap atau dinding gua

6. hewan buas seperti hariamau, ular, kalajengking

7. keracunan gas seperti CO2

8. bahaya teknis yang disebabkan human error seperti kemampuan personil yang kurang, peralatan tidak bekerja baik ataupun rusak.

Lingkungan Gua

Keadaan  yang gelap tanpa cahaya, suhu dan kelembaban yang tinggi merupakan ciri khas lingkungan gua. Secara garis besar, lingkungan gua mempunyai tiga bagian utama, yaitu : Twilight Zone, suatu daerah di sekitar pintu masuk gua, dimana sinar matahari masih dapat masuk kedalamnya, suhu pada daerah ini berfluktuasi cukup tinggi. Middle Zone, suatu lingkungan gua yang gelap total, tetapi fluktuasi suhunya relatif kecil, tidak terlalu besar. Completely Dark Zone, Suatu lingkungan gua yang secara total suhu dan kelembapannya relatif konstan.

Jenis-jenis Gua

Gua terdiri dari dua jenis, yaitu gua vertikal dan horizontal. Gua vertikal adalah gua yang biasa disebut gua tegak lurus, bentuknya seperti cerobong asap dan untuk sampai ke base/dasarnya harus dituruni dengan bantuan tali. Terkadang ada variasi antara gua vertikal dengan gua horizontal, sehingga sebelum menelusuri gua horizontal kita harus turun terlebih dahulu menggunakan tali. Teknik yang biasa dilakukan adalah descending, yaitu turun menggunakan tali dengan bantuan alat descender. Figure eight tidak boleh digunakan dalam vertical caving, karena beberapa kali terjadi kecelakaan fatal di Eropa akibat menggunakan alat ini. Tali ketika masih kendor dalam Figure Eight, yaitu sebelum penelusur meluncur ke bawah, bisa membalik dan mengunci tanpa dapat dilepaskan dari alat tersebut saat mulai turun.

Penelusuran gua horizontal bisa langsung dilakukan tanpa bantuan tali, kecuali memang sangat diperlukan karena adanya faktor resiko yang tinggi dan digunakan sebagai tali pengaman.

Berdasarkan letak dan batuan pembentuknya, jenis gua terbagi menjadi beberapa jenis seperti :

1.      Gua Lava

Yaitu sebuah gua yang terbentuk di bagian dalam lelehan lava basalt jenis pahoehoe yang konsistensinya mirip aspal panas dan kental. Lubang masuk ke dalam gua lava biasanya adalah bagian atap lorong yang runtuh. Dinding semua lorong gua lava berwarna gelap, dan terlihat ornamen khas seperti stalactite dan stalagmite yg berkelok-kelok, sering berwarna dan dinamakan lava cycles. Ilmu yang mendalami gua-gua lava dinamakan vulkanospeleologi.

2.      Gua Batu Gamping (Karst)

Bentuk akibat terjadinya peristiwa pelarutan beberapa jenis batuan akibat aktifitas air hujan dan air tanah, sehingga tercipta lorong-lorong dan bentukanbatuan yang sangat menarik akibat proses kristalisasi dan pelarutan batuan tersebut. Gua karst yang terjadi dalam kawasan batu gamping adalah yang paling sering ditemukan (70 % dari seluruh gua di dunia). Diperkirakan wilayah sebaran karst batu gamping RRC adalah yang terluas di dunia. Gua karst lainnya terdiri dari gypsum (banyak di AS), halite / garam NaCl dan KCl (banyak di Rusia, Rumania, Hongaria) dan dolomite (banyak di Eropa Barat)

Al – Kahfi – dari berbagai sumber

Comments

  1. hai.. <br />pernah ke makassar belum ? disana ada bnyk gua termasuk yang dulu kami petakan namanya leang paniki panjang dari lorong utama gua tersebut kurang lebih 2 Km dan merupakan aliran sungai gua ini masih sangat jarang diadakan penelitian. mungkin karena jarak tempuhnya yg sangat jauh dari kota Makassa. <br />Btw kalo ada yg mau ajak menelusur gua rame2 mau dong diajak

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Menarik

Tambora (Bagian 1: Sejenak di Bima)

"Nanti Gunung Tambora kelihatan", ucap seorang lelaki paruh baya yang duduk di samping saya. Kami ada di dalam pesawat tujuan Bima di Sumbawa. Sedang...

Gunung Kerinci 3805 Mdpl

Gunung Kerinci adalah sebuah gunung api yang masih aktif yang berada di Pulau Sumatera. Gunung ini berada di bawah pengelolaan Taman Nasional Kerinci Seblat....

Impianku yang Terwujud di Kampung Londok

Saat saya menyadari tidak semua impian dapat menjadi kenyataan…yah, tak satupun dari kita tahu seberapa panjang umur kita dan apa yang akan terjadi pada...